Misteri di Balik Foto Viral Jenazah Terlantar Digotong Tak Wajar Terkuak, Inilah Faktanya

Posted on 2018-05-30 11:06



Baru-baru ini media sosial kembali digegerkan dengan kemunculan foto dua orang pria tengah menggotong jenazah keluar dari mobil ambulan.

Foto-foto itu beredar luas di platform sosial media, facebook dan instagram. Salah satunya seperti yang diunggah akun Facebook Eris Riswandi dan akun Instagram @enamon_joke.

Fakta foto mayat berbungkus kafan diduga hendak dibuang yang viral di media sosial mulai terkuak.

Foto itu tidak sepenuhnya benar. Justru dengan sudut pandang pengambilan, foto itu jauh dari kenyataanya.

Loading...

Dalam foto yang beredar, tampak dua orang pria menggotong jenazah yang dikeluarkan dari keranda yang diangkut sebuah mobil ambulans.

Foto itu sontak membuat warganet geger bukan kepalang, malahan mereka emosi karena terkesan jenazah tersebut hendak dibuang.

"Viral foto mayat berbungkus kafan diduga hendak dibuang, netizen emosi ketika lihat ini," begitu yang tertulis dalam keterangan foto yang dilansir akun Instagram @omg.indonesia.id.

Warganet keburu naik pitam, terbawa emosi dengan foto-foto tersebut karena keterangan di unggahan tersebut terbatas.

Usai viral, Kabid TPU Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta, Siti Hasmi, angkat bicara.

Ia membantah semua berita simpang siur yang merebak di media sosial. Siti mengatakan, foto tersebut diambil sekitar satu minggu yang lalu di TPU Tegal Alur, Jakarta Barat.

Lahan kosong dalam foto itu merupakan lahan tambahan yang memang diperuntukkan bagi jenazah terlantar atau tak memiliki keluarga.

Tingginya alang-alang dan rerumputan memang tak menutup kemungkinan adanya spekulasi yang timbul dari masyarakat.

Namun karena lahan masih baru, siti mengaku bahwa lahan itu memang belum sempat dirapihkan.

"Jadi lahan itu adalah lahan perluasan. Perluasan untuk area makam orang yang terlantar dimana yang area di depannya sudah habis," tutur Siti.

"Kalau jenazah umum memang ada ahli waris yang mengurus," sambung dia.

Meski jenazah tersebut merupakan jenazah yang tak memiliki keluarga, Siti mengaku pihaknya tetap memperlakukan jasad itu dengan layak.

"Jenazahnya sudah kita mandikan, kita kafankan, kita sholatkan, kalau dibuang, buat apa," sambung dia.

Lewat salah satu media online, siti bahkan menegaskan bahwa dirinya siap bertanggung jawab apabila memang terbukti bahwa ada jenazah yang dibuang oleh anak buahnya itu.

TPU Tegal Alur

Diketahui lokasi dalam foto itu tak lain adalah Tempat Pemakaman Umum Tegal Alur.

Simpang siur soal sejumlah foto jenazah diduga diterlantarkan saat akan dikuburkan langsung diluruskan Abdul Rohman.

Sebagai penyedia jasa lainnya orang perorang di TPU Tegal Alur, Abdul menjelaskan foto yang beredar tidak seperti kenyataannya.

"Itu bukan dibuang, bukan ditelantarkan. Memang kalau di foto terlihat seperti dibuang. Tapi enggak betul," ujar Abdul yang ikut terlibat dalam proses pengangkatan jenazah seperti dalam foto tersebut.

Ia bercerita pada Jumat (25/5/2018) siang, ada dua mobil ambulans mengantarkan enam jenazah ke TPU Tegal Alur, tepatnya di blok khusus makam untuk jenazah tanpa identitas atau tunawan.

"Ada dua ambulans bawa tiga jenazah bayi sama tiga jenazah dewasa. Kebetulan yang di foto itu pas kita lagi gotong jenazah dewasa," kata Abdul ditemui TribunJakarta.com di TPU Tegal Alur, Kalideres, Jakarta Barat, Minggu (27/5/2018).

"Karena itu posisi peti ada di bawah, dan kondisi jenazah yang sudah sekitar tiga minggu. Untuk mempermudah memang sengaja kita letakkan peti secara miring," kata Abdul.

Peletakan peti secara miring dimaksudkan Abdul agar jenazah bisa diangkat secara perlahan menuju liang lahatnya.

"Kondisi jenazah enggak memungkinkan untuk diangkat dari peti langsung karena sudah lama. Jadi kita perlu hati-hati, makanya dua orang angkat jenazah, satu orangnya mengangkat peti berbarengan," jelas Abdul.

Dikatakan Abdul, saat itu ia bersama dua orang petugas lainnya yang mengurusi keenam jenazah.

Mereka sudah memperlakukan jenzah sebaik mungkin sesuai dengan tata cara pemakaman secara Islam.

Ia pun merasa terkejut jika prosesi pemakaman jenazah yang ia lakukan itu beredar viral di media sosial.

Ditambah lagi dengan judul jenazah ditelantarkan.

Terungkap penyebar onar

Abdul menduga, beredarnya foto-foto tersebut berawal dari dua bocah yang iseng memoto petugas saat menguburkan jenazah.

"Memang pas ambulans datang, ada dua anak sekolah sepantaran SMP lah kira-kira itu dia duduk di sana. Kayaknya memang mereka yang foto," ujar Abdul.

Abdul mengatakan, dugaannya itu didasari dari tingkah laku kedua bocah yang berpindah-pindah tempat.

"Anaknya dua, cowok-cewek mungkin pacaran. Itu pertama dia di sana depan, lalu pindah ke belakang sini yang ilalang tinggi," kata Abdul.

Untuk menyamakan jepretan foto yang beredar, ia pun mengulang kembali mengambil gambar di lokasi yang sama.

"Kalau di foto itu kelihatannya rumput tinggi, padahal kalau kita ambil normal ini biasa aja. Si anak yang ambil foto ini memang posisinya ambil dari bawah jadi terkesan rumput tinggi," tutur Abdul.

Akibat dari sudut pandang foto yang memperlihatkan rerumputan tinggi itu pun, patok atau nisan makam tidak terlihat sama sekali.

"Jadi kesannya kayak dibuang, kalau di foto itu kan enggak ada nisannya. Padahal ini ada patok nisan kalau kita ambil normal," ujar Abdul.

Pantauan TribunJakarta.com, lokasi pemakaman tunawan memang tidak ditumbuhi dengan rerumput yang tumbuh tinggi.

Malah kesan gersang yang terlihat saat TribunJakarta.com meninjau lokasi secara langsung.

Di samping pemakaman juga terdapat sebuah empang kecil dan dipenuhi beberapa warga yang sedang memancing.

Abdul pun memaklumi ulah dua bocah yang diduga penyebab dari beredarnya foto viral jenazah terlantar.

"Saya baru lihat mereka berdua. Karena kalau warga sini sudah biasa melihat proses pemakanan tunawan di sini, malah kadang mereka (yang memancing) ikut bantu juga," kata Abdul.

Ada 5000 makam tunawan

Selain TPU Tegal Alur, ada lima pemakaman umum yang menerima jenazah tanpa identitas atau tunawan di DKI Jakarta.

TPU tersebut adalah TPU Pondok Rangon (Jakarta Timur), TPU Semper (Jakarta Utara), TPU Tanahkusir (Jakarta Selatan), TPU Kampung Kandang (Jakarta Selatan), dan TPU Menteng Pulo (Jakarta Selatan).

Abdul mengatakan setiap harinya selalu saja ada jenazah tunawan yang dikirim pihak rumah sakit dari beberapa wilayah di DKI Jakarta ke TPU Tegal Alur.

"Rata-rata per harinya bisa empat sampai lima jenazah yang dikirim rumah sakit. Ada dari RS Cipto, RS Fatmawati, RSUD Cengkareng, ada dari Panti Dinsos juga," ujar Abdul.

Abdul mengatakan, pihak rumah sakit pun terkadang memberikan kabar mendadak jika ada jenazah yang akan dibawa ke TPU Tegal Alur.

"Ngabarin si ngabarin, cuma kadang nelepon bilang jenazahnya sudah dalam perjalanan, jadi dadakan," sambung Abdul.

Untuk mengantisipasi hal itu Abdul pun sengaja menggali beberapa lubang setiap harinya.

"Kita sudah siapin setiap hari umpama enam atau sepuluh lubang kubur tuh kita gali. Gali selutut dulu, nanti pas ada kiriman jenazah datang baru kita gali lagi," tutur Abdul.

"Sengaja memang kita gali untuk memudahkan. Nanti kalau lubang sudah sisa sedikit kita gali baru, karena jenazah enggak tentu datangnya setiap hari," tambah Abdul.

Bahkan dikatakan Abdul, dalam sehari ia pernah menguburkan sebanyak 18 jenazah tunawan.

"Kalau banyak begitu kita bagi per grup lima orang, kalau petugas gali di sini ada 30. Jadi kerja sama saling bantuin," ujar Abdul.

Dikatakan Abdul, sepanjang periode 2012 hingga Mei 2018 ada sekitar 5.000 makam tunawan di TPU Tegal Alur.

"Kalau dari cattan terakhir 2012 kemarin sampai sekarang ada sekitar 5.000 lebih mah makam yang khusus tunawan saja," kata Abdul.

Selain tunawan, dikatakan Abdul, ada juga jenazah dengan identitas yang turut dimakamkan di TPU Tegal Alur.

"Kadang yang ada namanya itu dimakamin di sini karena keluarganya tidak ada, tapi jenazah sewaktu meninggal masih menyimpan identitas diri KTP," beber Abdul.


Loading...




Cerita Unik Lainnya

Posted on 2016-03-03 17:20